ISLAM FOR BEGINNERS

BELAJAR ISLAM FOR BEGINNERS

 

Pengertian Tauhid

هو إفراد الله تعالى بالربوبية والألوهية وكمال الأسماء والصفات

Aqidah/Aqaid :

الأمور التي تصدق بها النفوس، وتطمئن إليها القلوب وتكون يقينا عند أصحابها لا شك فيها ولا ريب

Syari’ah:

تعني التكاليف العملية التي دعى إليها الإسلام كالصلاة والزكاة والصيام وبر الوالدين وغيرها.

Sendi-sendi Aqidah Islam:

وأسس العقيدة الإسلامية هي : الإيمان بالله، وملائكته، وكتبه، ورسله، واليوم الآخر، والإيمان بالقدر خيره وشره.

Rukun Iman

{ لَيْسَ الْبِرَّ أَنْ تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ }سورة البقرة آية: 177

{ إِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنَاهُ بِقَدَرٍ }{ وَمَا أَمْرُنَا إِلَّا وَاحِدَةٌ كَلَمْحٍ بِالْبَصَرِ }سورة القمر الآيتان: 49 ، 50

صحيح البخارى – (ج 1 / ص 97)

50 – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ أَخْبَرَنَا أَبُو حَيَّانَ التَّيْمِىُّ عَنْ أَبِى زُرْعَةَ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – بَارِزًا يَوْمًا لِلنَّاسِ ، فَأَتَاهُ جِبْرِيلُ فَقَالَ مَا الإِيمَانُ قَالَ « الإِيمَانُ أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَبِلِقَائِهِ وَرُسُلِهِ ، وَتُؤْمِنَ بِالْبَعْثِ » . قَالَ مَا الإِسْلاَمُ قَالَ « الإِسْلاَمُ أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ وَلاَ تُشْرِكَ بِهِ ، وَتُقِيمَ الصَّلاَةَ ، وَتُؤَدِّىَ الزَّكَاةَ الْمَفْرُوضَةَ ، وَتَصُومَ رَمَضَانَ » . قَالَ مَا الإِحْسَانُ قَالَ « أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ » . قَالَ مَتَى السَّاعَةُ قَالَ « مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ ، وَسَأُخْبِرُكَ عَنْ أَشْرَاطِهَا إِذَا وَلَدَتِ الأَمَةُ رَبَّهَا ، وَإِذَا تَطَاوَلَ رُعَاةُ الإِبِلِ الْبُهْمُ فِى الْبُنْيَانِ ، فِى خَمْسٍ لاَ يَعْلَمُهُنَّ إِلاَّ اللَّهُ » . ثُمَّ تَلاَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – ( إِنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ ) الآيَةَ . ثُمَّ أَدْبَرَ فَقَالَ « رُدُّوهُ » . فَلَمْ يَرَوْا شَيْئًا . فَقَالَ « هَذَا جِبْرِيلُ جَاءَ يُعَلِّمُ النَّاسَ دِينَهُمْ » . قَالَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ جَعَلَ ذَلِكَ كُلَّهُ مِنَ الإِيمَانِ . طرفه 4777 – تحفة 14929 – 20/1

« “الإيمان أن تؤمن بالله وملائكته ورسله واليوم الآخر وتؤمن بالقدر خيره وشره »أخرجه مسلم

URGENSI AQIDAH ISLAM

أهمية العقيدة الإسلامية

تظهر أهمية العقيدة الإسلامية من خلال أمور كثيرة منها ما يلي:

1- أن حاجتنا إلى هذه العقيدة فوق كل حاجة، وضرورتنا إليها فوق كل ضرورة؟ لأنه لا سعادة للقلوب، ولا نعيم، ولا سرور إلا بأن تعبد ربها وفاطرها تعالى.

2- أن العقيدة الإسلامية هي أعظم الواجبات وآكدها؛ لذا فهي أول ما يطالب به الناس، كما قال صلى الله عليه وسلم: « “أُمِرت أن أقاتل الناس حتى يشهدوا أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله » (أخرجه البخاري ومسلم.) .

3- أن العقيدة الإسلامية هي العقيدة الوحيدة التي تحقق الأمن والاستقرار، والسعادة والسرور.

كما قال تعالى: { بَلَى مَنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ لِلَّهِ وَهُوَ مُحْسِنٌ فَلَهُ أَجْرُهُ عِنْدَ رَبِّهِ وَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ } (سورة البقرة آية: 112) كما أن العقيدة الإسلامية وحدها هي التي تحقق العافية والرخاء، قال تعالى: { وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ } (سورة الأعراف آية: 96) .

4- أن العقيدة الإسلامية هي السبب في حصول التمكين في الأرض، وقيام دولة الإسلام.

قال تعالى: { وَلَقَدْ كَتَبْنَا فِي الزَّبُورِ مِنْ بَعْدِ الذِّكْرِ أَنَّ الْأَرْضَ يَرِثُهَا عِبَادِيَ الصَّالِحُونَ } (سورة الأنبياء آية: 105)

  1. Iman kepada Allah.
    • Patuh dan taat kepada ajaran dan hukum-hukum Allah.
  2. Iman kepada malaikat-malaikat Allah.
    • Mengetahui dan percaya akan keberadaan kekuasaan dan kebesaran Allah di alam semesta.
  3. Iman kepada kitab-kitab Allah.
    • Melaksanakan ajaran kitab-kitab Allah hanif. Salah satu kitab Allah adalah Al-Qur’an.
    • Al-Qur’an memuat tiga kitab Allah sebelumnya, yaitu kitab-kitab Zabur, Taurat, dan Injil.
  4. Iman kepada rasul-rasul Allah.
    • Mencontoh perjuangan para Nabi dan Rasul dalam menyebarkan dan menjalankan kebenaran yang disertai kesabaran.
  5. Iman kepada hari kiamat.
    • Faham bahwa setiap perbuatan akan ada pembalasan.
  6. Iman kepada Qada dan Qadar.
    • Paham pada keputusan serta kepastian yang ditentukan Allah pada alam semesta.

 

CABANG-CABANG IMAN

سنن ابن ماجه – (ج 1 / ص 69(

59 – حَدَّثَنَا عَلِىُّ بْنُ مُحَمَّدٍ الطَّنَافِسِىُّ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ سُهَيْلِ بْنِ أَبِى صَالِحٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ أَبِى صَالِحٍ عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « الإِيمَانُ بِضْعٌ وَسِتُّونَ أَوْ سَبْعُونَ بَابًا أَدْنَاهَا إِمَاطَةُ الأَذَى عَنِ الطَّرِيقِ وَأَرْفَعُهَا قَوْلُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنَ الإِيمَانِ ».

  1. CABANG PERTAMA PERCAYA KEPADA ALLAH
  2. CABANG KEDUA PERCAYA KEPADA MALAIKAT ALLAH
  3. CABANG KETIGA Iman kepada Kitab-kitab Allah
  4. CABANG KEEMPAT Iman Kepada para Nabi/Rasul Allah
  5. CABANG KELIMA IMAN KEPADA HARI AKHIR
  6. CABANG KEENAM Iman Kepada hari Kebangkitan
  7. CABANG KETUJUHIman kepada Taqdir Allah
  8. CABANG KEDELAPAN Percaya adanya Yaum Al Hasyr
  9. CABANG KESEMBILAN Percaya adanya Surga dan Neraka
  10. CABANG KESEPULUH Cinta kepada Allah
  11. CABANG KESEBELAS Khauf/Takut terhadap siksa Allah
  12. CABANG KEDUABELAS Raja’/Mengharap rahmat Allah
  13. CABANG KETIGABELASTawakkal kepada Allah
  14. CABANG KEEMPAT BELASCinta Nabi Muhammad saw
  15. CABANG KELIMA BELASMengagungkan derajat Rasulullah Muhammad SAW
  16. CABANG KEENAM BELASTeguh dalam mempertahankan agama Islam
  17. CABANG KETUJUH BELAS Mencari Ilmu
  18. CABANG KEDELAPANBELAS Menyebarkan Ilmu Agama
  19. CABANG KESEMBILAN BELAS Mengagungkan dan menghormati Al Qur’an
  20. CABANG KEDUAPULUH Memperhatikan Kebersihan
  21. CABANG KEDUAPULUH SATU Melaksanakan shalat limaWaktu
  22. CABANG KEDUAPULUH DUA Membayar Zakat Harta
  23. H KEDUA PULUH TIGAMelaksanakan Puasa
  24. CABANG KE DUAPULUH EMPAT Iktikaf
  25. CABANG KEDUAPULUH LIMA Melaksanakan Ibadah Haji
  26. CABANG 26 Jihad untuk Mempertahankan Agama
  27. CABANG 27 KOMITMEN TINGGI DALAM BERJUANG
  28. CABANG 28 KETEGUHAN HATI
  29. CABANG 29 Khumus Ghanimah
  30. CABANG 30 Peduli terhadap kaum lemah
  31. CABANG 31 Membayar Kafarah
  32. CABANG KE 32 MENEPATI JANJI
  33. CABANG KE 33 Bersyukur
  34. CABANG KE 34 Menjaga Lisan
  35. CABANG KE 35 Menjaga Kehormatan
  36. CABANG KE 36 Menyampaikan amanat
  37. CABANG KE 37 Menjaga nyawa sesama
  38. CABANG Ke 38 Konsumsi Yang Halal!
  39. CABANG KE 39 Hindari Yang Haram!
  40. CABANG 40 Menjaga diri dari pakaian, perhiasan dan peralatan haram
  41. CABANG 41 Menghindari permainan-permainan yang dilarang
  42. CABANG KE 42 Proporsional dalam Membelanjakan Harta
  43. CABANG KE 43 Meninggalkan sifat tipu-daya dan dengki
  44. CABANG KE 44 MENJAGA KEHORMATAN SESAMA MUSLIM
  45. CABANG 45 :Ikhlas dalam beramal
  46. CABANG 46: Bahagia karena taat, sedih karena maksiat
  47. CABANG 47 : Mau bertaubat
  48. CABANG 48: Melaksanakan Qurban, Aqiqah dan al Hadyu
  49. CABANG Ke-49 Taat kepada pemimpin
  50. CABANG Ke-50 Berpegang teguh kepada prinsip-prinsip jamaah
  51. CABANG 51: Adil Dalam Menetapkan Keputusan Hukum
  52. CABANG 52: Amar makruf Nahi munkar
  53. CABANG 53: Tolong menolong dalam hal kebajikan dan taqwa
  54. CABANG 54: Malu kepada Allah swt
  55. CABANG 55: Berbuat baik kepada kedua orangtua
  56. CABANG 56: Silaturrahim
  57. CABANG 57: Husnul Khuluq, berbudi pekerti luhur
  58. CABANG 58: Bersikap baik kepada para pembantu
  59. CABANG 59: Taatnya pembantu kepada majikannya dalam hal bukan maksiat
  60. CABANG 60: Memperhatikan hak-hak isteri dan anak-anak
  61. CABANG 61: Cinta sesama muslim
  62. CABANG 62: Menjawab salam
  63. CABANG 63: Menjenguk orang sakit
  64. CABANG 64: Shalat janazah
  65. CABANG 65: Menyahut do’a orang bersin
  66. CABANG 66: Menjauhi orang yang berprilaku buruk
  67. CABANG 67: Memuliakan/menghormati tetangga
  68. CABANG 68: Memuliakan/menghormati tamu
  69. CABANG 69: Menutupi/merahasiakan cacat orang lain
  70. CABANG 70: Sabar dalam melaksanakan ketaatan, sabar dalam menerima musibah, dan sabar dalam meninggalkan maksiat
  71. CABANG 71: Zuhud, artinya mencukupkan diri sesuai kebutuhan
  72. CABANG 72: Tidak suka dicampuri hak-haknya, dan tidak rela dilanggar kehormatan keluarganya
  73. CABANG 73: Berpaling dari perkataan yang tiada berguna
  74. CABANG 74: Pemurah/dermawan
  75. CABANG 75: Menghormati orang dewasa/tua, menyayangi yang kecil
  76. CABANG 76: Mendamaikan perselisihan yang terjadi antar sesama muslim
  77. CABANG 77: Cinta kepada orang lain sebagaimana cinta pada diri sendiri.

Rukun Islam

حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى قَالَ أَخْبَرَنَا حَنْظَلَةُ بْنُ أَبِى سُفْيَانَ عَنْ عِكْرِمَةَ بْنِ خَالِدٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ – رضى الله عنهما – قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « بُنِىَ الإِسْلاَمُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ ، وَإِقَامِ الصَّلاَةِ ، وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ ، وَالْحَجِّ ، وَصَوْمِ رَمَضَانَ » . صحيح البخارى – (ج 1 / ص 19)

Rukun Islam terdiri atas lima perkara:

  • Mengucap dua kalimat syahadat
  • Menunaikan salat lima kali sehari.
  • Mengeluarkan zakat.
  • Berpuasa pada bulan Ramadan.
  • Menunaikan Ibadah Haji bagi mereka yang mampu.

Rukun pertama : Bersaksi tidak ada ilah yang berhak disembah secara hak melainkan Allah dan Muhammad adalah utusan Allah.

Syahadat (persaksian) ini memiliki makna yang harus diketahui seorang muslim berikut diamalkannya. Adapun orang yang mengucapkannya secara lisan namun tidak mengetahui maknanya dan tidak mengamalkannya maka tidak ada manfaat sama sekali dengan syahadatnya.

Makna “La ilaha Illallah

Yaitu; tidak ada yang berhak diibadahi secara haq di bumi maupun di langit melainkan Allah semata. Dialah ilah yang haq sedang ilah (sesembahan) selain-Nya adalah batil. Sedang Ilah maknanya ma’bud (yang diibadahi). Artinya secara harfiah adalah: “Tiada Tuhan selain Allah”

Hanya kepada-Mu kami menyembah dan hanya kepada-Mu kami memohon pertolongan (Al Fatihah:4)
Katakanlah: Aku berlindung kepada Robb Yang Menguasai Subuh, dari kejahatan makhluk-Nya (Al Falaq:1-2)

 

Makna Syahadat “Muhammad Rasulullah”

Makna syahadat Muhammad Rasulullah adalah mengetahui dan meyakini bahwa Muhammad utusan Allah kepada seluruh manusia, dia seorang hamba biasa yang tidak boleh disembah, sekaligus rasul yang tidak boleh didustakan. Akan tetapi harus ditaati dan diikuti.. Allah ta’ala berfirman,  terjemahnya:

Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah ia dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah (Al Hasyr:7)
Maka demi Robbmu, mereka (pada hakekatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuh hati (An Nisa’:65)

Shalat

Shalat lima waktu sehari semalam yang Allah syariatkan untuk menjadi sarana interaksi antara Allah dengan seorang muslim dimana ia bermunajat dan berdoa kepada-Nya. Juga untuk menjadi sarana pencegah bagi seorang muslim dari perbuatan keji dan mungkar sehingga ia memperoleh kedamaian jiwa dan badan yang dapat membahagiakannya di dunia dan akhirat.

Allah mensyariatkan dalam salat, suci badan, pakaian, dan tempat yang digunakan untuk salat. Maka seorang muslim membersihkan diri dengan air suci dari semua barang najis seperti air kecil dan besar dalam rangka mensucikan badannya dari najis lahir dan hatinya dari najis batin.

Shalat merupakan tiang agama. Ia sebagai rukun terpenting Islam setelah dua kalimat syahadat. Seorang muslim wajib memeliharanya semenjak usia baligh (dewasa) hingga mati. Ia wajib memerintahkannya kepada keluarga dan anak-anaknya semenjak usia tujuh tahun dalam rangka membiasakannya. Allah ta’ala berfirman :“Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman (An Nisa: 103)

Shalat lima waktu itu adalah shalat Shubuh, shalat Dhuhur, salat Ashar, shalat Maghrib dan shalat Isya’.Waktu salat Shubuh dimulai dari munculnya fajar di Timur dan berakhir saat terbit matahari. Tidak boleh menunda sampai akhir waktunya. Waktu salat Dhuhur dimulai dari condongnya matahari hingga sesuatu sepanjang bayang-bayangnya. Waktu salat Ashar dimulai setelah habisnya waktu Dhuhur hingga matahari menguning dan tidak boleh menundanya hingga akhir waktu. Akan tetapi ditunaikan selama matahari masih putih cerah. Waktu Maghrib dimulai setelah terbenamnya matahari dan berakhir dengan lenyapnya senja merah dan tidak boleh ditunda hingga akhir waktunya. Sedang waktu salat Isya’ dimulai setelah habisnya waktu maghrib hingga akhir malam dan tidak boleh ditunda setelah itu.

Puasa

Puasa pada bulan Ramadan yaitu bulan kesembilan dari bulan hijriyah.
Sifat puasa:Seorang muslim berniat puasa sebelum waktu shubuh (fajar). Kemudian menahan dari makan, minum dan jima’ (menyenggama istri) hingga terbenamnya matahari kemudian berbuka. Ia kerjakan hal itu selama hari bulan Romadhon. Dengan itu ia mengharap ridho Allah ta’ala dan beribadah kepada-Nya.

Dalam puasa terdapat beberapa manfaat, antara lain :

  1. Merupakan ibadah kepada Allah dan menjalankan perintah-Nya. Seorang hamba meninggalkan syahwatnya, makan dan minumnya demi Allah. Hal itu di antara sarana terbesar mencapai taqwa kepada Allah ta’ala.
  2. Adapun manfaat puasa dari sudut kesehatan, ekonomi, sosial maka amat banyak. Tidak ada yang dapat mengetahuinya selain mereka yang berpuasa atas dorongan akidah dan iman.

Zakat

Allah telah memerintahkan setiap muslim yang memilki harta mencapai nisab untuk mengeluarkan zakat hartanya setiap tahun. Ia berikan kepada yang berhak menerima dari kalangan fakir serta selain mereka yang zakat boleh diserahkan kepada mereka sebagaimana telah diterangkan dalam Al Qur’an.

Nishab emas sebanyak 20 mitsqal. Nishab perak sebanyak 200 dirham atau mata uang kertas yang senilai itu. Barang-barang dagangan dengan segala macam jika nilainya telah mencapai nishab wajib pemiliknya mengeluarkan zakatnya manakala telah berlalu setahun. Nishab biji-bijian dan buah-buahan 300 sha’. Kadar zakat pada emas, perak dan barang-barang dagangan 2,5 % setiap tahunnya. Pada biji-bijian dan buah-buahan 10 % dari yang diairi tanpa kesulitan seperti yang diairi dengan air sungai, mata air yang mengalir atau hujan. Sedang 5 % pada komoditas pertanian tertentu yang diairi dengan sulit seperti yang diairi dengan alat penimba air, sumur bor berbayar, tanki berbayar dan lain-lain.

Di antara manfaat mengeluarkan zakat menghibur jiwa orang-orang fakir dan menutupi kebutuhan mereka serta menguatkan ikatan cinta antara mereka dan si kaya.

Haji

Rukun Islam kelima adalah haji ke baitullah Mekkah sekali seumur hidup. Adapun lebihnya maka merupakan sunnah. Dalam ibadah haji terdapat manfaat tak terhingga :

Pertama, haji merupakan bentuk ibadah kepada Allah ta’ala dengan ruh, badan dan harta.

  1. Kedua, ketika haji kaum muslimin dari segala penjuru dapat berkumpul dan bertemu di satu tempat. Mereka mengenakan satu pakaian dan menyembah satu Robb dalam satu waktu. Tidak ada perbedaan antara pemimpin dan yang dipimpin, kaya maupun miskin, kulit putih maupun kulit hitam. Semua merupakan makhluk dan hamba Allah. Sehingga kaum muslimin dapat bertaaruf (saling kenal) dan taawun (saling bantu). Mereka sama-sama mengingat pada hari Allah membangkitkan mereka semuanya dan mengumpulkan mereka dalam satu tempat untuk diadakan hisab (penghitungan amal) sehingga mereka mengadakan persiapan untuk kehidupan setelah mati dengan mengerjakan ketaatan kepada Allah ta’ala.

 

2 comments on “ISLAM FOR BEGINNERS

  1. Allahumma Anta Salaam
    Wa Minka Salam,
    Wa Ilayka Ya’udu Salam
    Fa Hayyina Rabbanaa Bi Salam
    Wa Adkhilna Al Jannata Daras Salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s